Ini adalah cerita ngalor-ngidul.
Cerita yang muncul dan berkembang begitu saja dari sebuah foto. Seorang teman menunjukkan sebuah foto di grup whatsapp kawan-kawan Komunitas Aleut! Foto itu bergambar sebuah potret berukuran besar yang diambilnya di ruang dalam sebuah restoran di Jl. Taman Cibeunying Selatan. Potret tua berwarna sepia itu terbingkai dan terpajang anggun di dinding rumah. Gambarnya seorang perempuan muda, di bawahnya ada sebaris tulisan: Ibu Hj. Lasmanah Kolopaking (1902-1965).

Lasmanah Kolopaking-1B
Ibu Hj. Lasmanah Kolopaking (1902-1965) Foto: Ariyono Wahyu.

Kolopaking
Nama Kolopaking ini otomatis mengingatkan beberapa kawan kepada artis yang dulu pernah terkenal, Novia Kolopaking. Apakah ada hubungannya? Sebagai trah, Kolopaking sering disangka sebuah marga yang berasal dari wilayah Indonesia Timur, padahal nama ini bila dirunut ceritanya, akan muncul pada cerita sejarah Kebumen di Jawa tengah. Continue reading “Dari Lasmanah di Taman Cibeunying, ke Banjarnegara, sampai Parta Kutang.”