Search

mooibandoeng

Senantiasa Belajar Kenal dan Cinta Kota Bandung

Tag

Preangerplanters

Tour Preangerplanters

image

Artikel di koran PR tentang dua kegiatan @sahabatbosscha dan @mooibandoeng pada akhir pekan lalu. Masing-masing, Sabtu 16 Januari 2016, Bedah Buku Preangerplanters di Institut Francais Indonesia Bandung, Jl. Purnawarman No.32, dan Minggu 17 Januari 2016, Tour Preangerplanters ke Cimurah, Garut dan Pabrik Teh Cisaruni, Cikajang.

Kedua kegiatan sudah terlaksana dengan lancar dan menyenangkan.

Advertisements

Jaringao

image

Entah apa arti kata Jaringao, yang jelas di Sukabumi Selatan ada nama tempat seperti itu, tak jauh dari hutan perburuan kuno yang disebut Cikepuh. Kawasan hutan buru ini juga populer bagi koloni Belanda yang tinggal di Batavia, bahkan sebagian Preangerplanters juga menjadikannya sebagai kawasan hutan buru favorit.

Syahdan pada masa pembukaan kawasan perkebunan di Deli, Sumatera Utara, banyak kuli kontrak dari Jawa Tengah yang dikirimkan untuk bekerja di sana. Kuli2 ini berangkat melalui pelabuhan Cilacap menyusuri laut selatan Pulau Jawa. Ternyata tidak semua kuli ini sampai tujuan ke Sumatera, sebagian ada yang terdampar di perairan Sukabumi Selatan, dan mendarat di Pelabuhan Ujunggenteng.

Rupanya mereka yang terdampar tidak sadar bahwa mereka tidak pernah tiba di tanah Sumatera. Mereka mendirikan kampung2 di sebelah selatan Sukabumi, di antaranya sebuah kampung bernama Jaringao. Di tempat baru ini mereka bekerja sebagai buruh2 perkebunan yang dirintis oleh para Preangerplanters.

Itulah cerita singkat kenapa di Sukabumi Selatan terdapat kampung2 yang warganya berbahasa Jawa.

___________

Catatan:
Baru  menemukan informasi, ternyata jaringao adalah nama tetumbuhan rempah liar yang biasa ditemukan di hutan dengan tanah lembap. Sekarang tumbuhan ini sering juga ditanam di pekarangan rumah, terutama di Malaysia, karena memiliki aroma wangi dan kandungan zat minyak yang bermanfaat untuk mengobati bengkak, bisul, encok, disentri, sampai gigi goyang. Di Indonesia ada banyak sebutan untuk tanaman ini, jerenge di Aceh, jer’ngao di Cirebon, deringo atau jahangu di Bali, jhariango di Jawa, jerango di Batak, jarangan di Minangkabau, dan jaringao atau daringo di Sunda.

Sumber info: CampakaKaromahCatatanMalamKhasiatHerba

 

 

Riwayat Preangerplanters

image

Kunjungan ke Pabrik Teh Cisaruni hari Minggu, 17 Januari 2016 kemarin adalah ujung rangkaian kegiatan “Mengenal Riwayat Preangerplanters” yang sudah kami laksanakan dalam 2 minggu ini.

Dua kegiatan pertama berupa #Ngaleut dari @komunitasaleut
pada tanggal 3 & 10 Januari 2016 dengan judul “Jejak Preangerplanters di Kota Bandung”. Dari kegiatan ini terkumpul 24 bangunan dan lokasi yang berhubungan dengan aktivitas Preangerplanters tempo dulu di kota Bandung.

Kegiatan ketiga berupa “Bedah Buku Preangerplanters” pada hari Sabtu, 16 Januari 2016 yang diadakan di Auditorium Institut Francais Indonesia, Bandung, Jl. Purnawarman 32. Hadir dalam acara ini Bpk. Eka Budianta, Bpk. H. Kuswandi Md, Bpk. Kurnadi Syarif-Iskandar, Bpk. Ir. Nugroho, Bpk. Mahasena Putra, Bpk. Taufik Hidayat, Bpk. Sudarsa, Ibu Susan, dan sekitar 40 peserta lainnya.

Sebagai kegiatan keempat atau yang terakhir, berupa kunjungan ke Rumah Bambu di Cimurah untuk melihat arsip2 yang berhubungan dengan sejarah teh di Indonesia dan kunjungan ke Perkebunan Cisaruni di Cikajang untuk melihat jejak2 Karel Frederik Holle serta melihat langsung secara lengkap proses produksi teh.

Kegiatan terakhir ini diikuti oleh lebih dari 30 peserta dan ditambah dengan tamu2 undangan dari Garut, di antaranya Asgar Muda dari Cigedug, Bpk. Dedi Efendi, Bpk. Darpan, Paguyuban Moka Garut, Komunitas Sanghyang, dan sebuah kelompok seni karinding. Di sini diperkenalkan kembali tradisi masyarakat perkebunan teh yang hampir punah, yaitu nyaneut.

Semoga seluruh rangkaian kegiatan ini sudah memberikan pengalaman dan tambahan pengetahuan bagi para peserta dan dapat mengamalkannya lebih luas lagi.

Rangkaian kegiatan berikutnya akan segera menyusul, di antaranya kunjungan ke perkebunan di Gambung, Cinyiruan, dan Pasirmalang.

Salam.

Cimurah, Garut

12534112_432399326964972_454091360_n

Salah satu sudut Bamboo House di Cimurah, Garut, yang akan dikunjungi dalam tour Riwayat Preangerplanters, Minggu, 17 Januari 2016.

Di dalam komplek rumah ini terdapat banyak pohon yang menyejukkan, bale2, pawon, hawu, saung2 bilik, yang dibuat secara sederhana tapi dengan semangat yang patut dipuji.
Berbagai kliping foto dan tulisan menarik seputar Preangerplanters ditempel di sana-sini, termasuk beberapa kunjungan dari para keturunan Preangerplanters yang sampai sekarang masih sering datang bernostalgia, atau ziarah, sampai untuk keperluan menulis buku2 seputar perkebunan teh tempo dulu.

 

Monumen Holle

12543095_1000156333379878_564770357_n

Ukiran kepala Karel Frederik Holle karya Pauline Blelaerts van Blokland-Kraijenhoff yang terdapat di dalam Kebun Teh Giri Awas. KF Holle adalah Administratur Perkebunan Teh Cikajang (1856-1862) dan administratur Kebun Teh Garut (1866-1889).

Di luar bidang bidang perkebunan, Holle banyak menulis masalah bahasa dan kebudayaan Sunda, menulis buku2 tentang pertanian yang kemudian diajarkannya sendiri sambil berkeliling menemui masyarakat, dan membuka sekolah pendidikan guru di Kota Bandung. Selain itu, tentunya minat tinggi pada sejarah Sunda. Salah satu karyanya adalah artikel tentang sebuah peta kuno yang ditemukannya di Ciela: De Kaart van Tjiela Timbanganten.

Untuk cerita lebih banyak, ayo bergabung dalam tour Mengenal Riwayat Preangerplanters, hari Minggu, 17 Januari 2016. Berangkat dari Kedai Preanger, Jl. Solontongan 20-D, Buahbatu, Bandung 40264, pukul 07.00.

Biaya kesertaan Rp.250rb. Pendaftaran ke 0896-8095-4394.

 

Pabrik Pamegatan

12547584_1697321483847572_2072058530_n

Bekas Pabrik Teh Pamegatan yang sudah tidak beroperasi lagi sekarang. Pabrik ini dulu dikelola oleh salah satu Preangerplanters, namanya Baron Baud. Untuk cerita lebih banyak, ikuti saja tour Mengenal Riwayat Preangerplanters pada hari Minggu, 17 Januari 2016 bersama @mooibandoeng @FoBosscha @komunitasaleut @kedaipreanger, H. Kuswandi Md, Paguyuban Moka Garut, Asgar Muda, dll.

Ikuti juga pengenalan tradisi nyaneut di Priangan yang sudah langka ditemui. Biaya kesertaan Rp.250rb.

Info dan pendaftaran 0896-8095-4394 Berangkat pukul 07.00 dari Kedai Preanger, Jl. Solontongan 20-D, Buahbatu, Bandung 40264

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑